Sebait lirik lagu yang dibawakan Almarhum  Chrisye

….

Tiada masa paling indah

Masa-masa disekolah

Tiada kisah paling indah

Kisah kasih disekolah

….

bikin aku sedikit mengenang masa lalu, jaman pas aku masih nongkrong di bangku SMA dulu. Kelas 3SMA tepatnya. Ini tahun-tahun yang bisa aku sebut jamannya anak SMA, lagi badung-badungnya, nakal yang gak ketulungan, dan pada gokil-gokil serta culun-culunnya, semuanya dah yang indah kalo buat dikenang saat-saat kaya sekarang ini.

Aku setuju banget kalo lagu di atas bilang SMA itu masa terindah. Mesti kalo diinget-inget dulu tuh gak ada enaknya ngejalaninnya harus masuk pagi, kerjain PR dan lain2 sebagaix, hehehe.  SMA kelas 3 emang masanya, udah ngerasa paling senior di sekolahan, nggak ada yang berani ngelawan, ngerasa berani “nantangin” semua junior krn mereka pada takut, sercara kami yang Ospek, masanya soksok-an deh… songong banget :P . Pada waktu kelas 3 banyak kenangan yang mesti aku ceritain, mulai dari masalah anak muda yang suka colek sana colek sini, hang out bareng temen, serta hal-hal yang berbau asmara anak-anak remaja, banyak deh pokoknya.

Waktu kelas 1 aku punya 2 kelas, waktu itu kelas 1 nya ada 6 kelas (dari kelas 1/1 sampai 1/6), awalnya ku di tempatkan di kelas paling akhir, hehehe… tapi lum cukup 2 minggu belajar dipindahin ke kelas 1(3),  gak berlebihan sih karena emang begitu adanya. Kelas ini emang jadi kelas paling favorit waktu itu, karena di isi anak2 yang berbagai karakter  alias anak yang aneh, standarlah.  Tapi apapun itu yang jelas kelas gw ini emang top markotop deh, berhubung kelas ini kelas jadi-jadian akibatnya kelas ini jadi kelas yang paling di suka ama guru-guru. Kelas yang paling pinter, paling bersih, anak-anaknya paling baik, tajir-tajir -except me lho!- Aku seneng banget di kelas  ini soalnya anak-anaknya pada beda ama yang lain, isinya anak-anak yang asik, gaul, ada juga yang cupu kaya gw, pinter juga banyak.

Waktu masih kelas 2, emang jadi masanya kita  jadi jagoan sekolahan. Aku jadi ingat dulu pas  ngerasain lihat teman2 ku tawuran ama anak kelas 3, ada juga yang ditangkap dan di gebukin ama polisi gara-gara bolos, dan banyak lagi.   kelas ini juga ada kejadian yang gak bakal aku lupain seumur-umur! Di kelas 2 ini akibat terlalu sering main dan gaul dengan anak2 yang agak2 bandel, pas pembagian rapor semester ke 1 aku berhasil mengoleksi nilai 6 sebanayak 3 buah! wow… Terang aja aku langsung kelimpungan gitu ngeliat nilai dengan angka yang baru kali ini aku dapat. Buset aku gak bakal lupa mata pelajarannya, Ekonomi dapet nilai 6,5 waktu itu gurunya Ibu Herlina,  Matematika cuma dapet  6,4 oleh Ibu Hartati, dan Akuntansi dapet nilai 6,8 dari Pak Burhanuddin! buset… Seumur-umur baru kali ini aku dapet nilai sejeblok itu. “Mampus aja kalo ini sempet diliat ama mamakku, bisa digorok nih… trus di banding2kan dengan kejeniusan adek2 ku yang masih SMP dan SD, wadoooohhhh…!!” dengan penuh rasa takut aku ngumpul di tempat tongkrongan sekolahan kita biasanya, bawa pohon disamping kelas 3IPA1 sekolahan. Nah disitu kita langsung pada ngumpul dan mikirin ide gimana cara supaya orang tua kita gak ngeliat nih rapor. Secara kalo aku dapet nilai begit..u bisa mampus aku, belum lagi ngeliat peringkat kelas, aku sudah tidak masuk top ten! ya aku peringkat 15 dari 49 siswa, busseeettt.

Dari bawah Pohon kita berangkat ke warung belakang sekolahan tempat biasa nongkrong sama teman2 kalau jam istirahat, kita akhirnya nemuin cara lama untuk ngelabui guru sekaligus ortu kita. Tanda tangan ortu kita palsuin, itu ide yang paling mutu dari semuanya. Akhirnya kita balikin rapor dengan tanda tangan palsu orang tua. Aku jadi inget aku sempet malsuin 2 tanda tangan orang tua temenku buat dikumpulin plus tanda tangan ortuku sendiri hehehe… (bahaya ni klu artikel ini di baca ma Nyokap, hehehehe, gag apalah skrg kan juga udah mahasiswa tingkat akhir, hoho)

Akhirnya begitu  aku pulang dengan wajah tanpa dosa dan dengan penuh rasa takut aku menjawab saat mamakku nanya mana rapormu? yah aku bilang aja rapor belum bisa dibagiin karena ada nilai yang belum keluar. tapi aku bilang aja nilai yang udah keluar bagus-bagus kok ma… santai aja. Dan masalahpun berlalu. hehehe… maaf ya mamaku sayang, aku udah pernah boong dulu.😀

Masalah ini berlanjut saat pembagian rapor kenaikan kelas, nah masalah muncul karena rapor kenaikan kelas harus diambil oleh orang tua. Mampus gw semuanya bakal ketahuan deh. Dasar emang anak SMA ada aja idenya, pas saat pembagian rapor aku gak ngasih undangan pengambilan rapor ama orang tuaku, aku bilang aja rapor bisa aku yang ambil aja. Nah saat pembagian rapor aku berlasan orang tuaku lagi gak ada di rumah, bilang lagi dinas jadi gak sempet ke sekolahan. (betul-betul anak SMA ya)

Pastinya banyak kenangan yang masih belum bisa aku ceritakan, Yang Jelas aku kangen masa-masa SMA dulu, kangen aroma makanan di kantin di belakang sekolahan, warung barokah juga (sekarang masih ada gag ya?),  guru-guru yang suka ngomel-ngomel, bangku dan meja kelas yang penuh coretan dan gambar-gambar kartun :P , juga kangen ngisengin teman2 yang lagi lewat. Aku juga kangen ama suasana nongkrong-nongkrong sore depan pagar sekolahan. Oh keren banget dah. Gimanapun indah nya masa lalu, masa lalu hanyalah masa lalu yang gak mungkin bisa balik. Lebih baik nikmatin aja yang sekarang…

Thanks God, telah memberi aku kesempatan untuk menikamati kehidupan yang penuh warna….

ni teman2 SMA ku..

Bagaimana dengan masa SMA kalian…???

belajar nulis artikel dari : klik disini